Visiting Ghamal at Gontor II

9 Juli 2008

Pertama kali memasuki Gontor II suasananya seperti sekolah-sekolah lain. Padahal ini pondok pesantren. Hanya yang saya anggap ruangan kelas ternyata adalah asrama. Banyak sekali tulisan-tulisan penyemangat ditulis besar-besar di tembok. Jadi teringat waktu dulu di asrama tentara Yonif Linud 503 Mojosari dulu. Alunan mp3 murottal pun mengalun lewat pengeras suara.

Untuk penerimaan santri baru akan diberi waktu adaptasi selama 1 bulan untuk membiasakan diri dengan kehidupan ma’had. Setelah itu akan diadakan tes penempatan. Calon santri paling berprestasi langsung ditaruh di Gontor I, selanjutnya Gontor II, masih di Ponorogo juga. Kemudian Gontor III di Kediri, Gontor IV di Banyuwangi, dan terakhir Gontor V VI di Semarang Magelang. Tapi tidak selamanya santri yang ditempatkan di Kediri misalnya, akan disana terus, karena jika berprestasi akan ditempatkan kembali di Gontor I. CMIIW.

Ma’had ini mempunyai semboyan tegak di atas semua golongan. Dan ini adalah tahun pertama Ghamal, adik saya mondok. Kelas 1 SMP. Jadi inget Harry Potter pertama kali ke Hogwarts. //Jauh amat mbandinginnya.

Kamar mandi memanjang. Yang ini khusus untuk tamu. Ada banyak lagi yang lain. Urusan cuci baju juga disini. Untuk mengeringkan disarankan membawa jepit. Di bulan Juni-Juli ini angin bertiup kencang.

Disini hampir tidak mengenal kata setrika. Langsung pakai kalo udah kering. Kecuali bagi yang memilih laundry atau yang sering dikunjungi keluarganya bisa nitip.

Para santri dibangunkan jam 4 pagi. Mandi untuk bangun shalat Subuh. Mungkin ini yang dianggap terberat bagi yang belum terbiasa. Akhirnya di kelas pada ngantuk. Dan seterusnya penuh dengan kegiatan sampai akhirnya tiba waktu tidur kembali jam 10 malam.

Ruang kelas lebih sederhana daripada asramanya. Tapi saya lihat juga ada beberapa ruangan kelas yang sudah berkeramik. Semua tentang fasilitas, ya karena saya tidak pernah mondok sih hi hi..

Waktunya sholat Dhuhur. Disini jadwal sholat Dhuhur mengikuti jadwal pelajaran. Sekitar jam 12.30. Artinya tidak mengikuti jadwal shalat abadi. Para santri pun berduyun-duyun menuju masjid Jami’.

Setelah sampai di masjid beberapa ustadz mengatur barisan anak-anak agar lurus dan rapat. Sambil menunggu iqomat, pujian pun dilantunkan. Ya, seharusnya memang tidak perlu.

Selepas shalat Dhuhur saya agak heran melihat tas-tas kecil hijau yang bergeletakan di serambi masjid. Tas-tas itu bertuliskan nama-nama para santri.

Baru saya tahu kalo itu tas untuk sandal. Tiap angkatan punya warna berbeda. Kirain tas untuk buku. Ternyata tas untuk buku ada sendiri. Warnanya item.

Sepeda ‘jengki’ yang terlihat disini digunakan para ustadz. Mereka akan kembali mengajar menggunakan pakaian kantoran dengan jas berdasi dan sepatu mengkilat (wuik..kantorku aja kalah) sambil naik sepeda ‘jengki’ ke kelas. Heran, padahal kompleksnya tidak terlalu besar.

Waktu habis sholat Dhuhur ini adik saya menemukan sebuah sajadah jatuh. Ceroboh sekali anak-anak kecil itu. Tapi Ghamal juga kehilangan sajadah juga sih. Untuk alasan itu pakaian2nya semua dibordir dengan namanya sendiri agar ketika dijemur tidak tertukar.

Nah, ini kantinnya. Sederhana ya? Ada beberapa kantin terletak tersebar disana. Saya mengantri beli makanan dengan santri-santri muda itu.

Bukan mengantri sebenarnya tapi berebut pingin dilayani duluan. Kalo siang memang rame kata Ghamal. Tapi kalo pagi sepi. Hampir 15 menit lebih saya menunggu dilayani. Gak mau kalah deh sama anak-anak itu.

OK segitu dulu, mengantuk sekali. Sukses buat Ghamal, semoga berguna ilmumu kelak.

Sumber:  http://anangbakti.wordpress.com/2008/07/09/visiting-ghamal-at-gontor-ii/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s